Kamis, 13 Desember 2012

Lean Thinking, Pelajaran Dari Pelayanan Penerbangan

Berikut ini adalah beberapa pelajaran perihal penerapan lean thinking yang diperoleh ketika kita menggunakan jasa penerbangan.

1. Appointment 
 
Mereka sudah menggunakan online appointment. Dengan cara ini, konsumen tidak perlu datang ke agen perjalanan, telepon, atau bandara untuk mendapatkan tiket. Cara ini menurunkan secara signifikan tenaga operator dan front office, dan menghilangkan antrian. Konsumen pun dibuat nyaman karena bisa melakukan appointment kapanpun dan dari manapun.
  • Penerapan di rumah sakit: rumah sakit dapat menerapkan online appointment untuk pasien rawat jalan dan rawat inap terencana. Dengan cara itu, beban call center dan admission akan jauh berkurang.

    2. Check-in

    Mereka juga sudah menggunakan online check-in. Cara inipun mengurangi secara signifikan tenaga front office dan menghilangkan antrian. Konsumen juga dibuat nyaman karena bisa melakukan check-in kapanpun dan dimanapun. Kalaupun kita tidak sempat online check-in, saat di bandara kita dapat menggunakan fasilitas mesin check-in otomatis yang bentuknya seperti ATM. Dengan demikian, petugas counter di bandara hanya melayani penumpang yang membawa bagasi, karena harus diidentifikasi dan ditimbang.
    • Penerapan di rumah sakit: rumah sakit dapat menerapkan online check-in untuk pasien rawat jalan dan rawat inap terencana. Dengan demikian, beban perawat di rawat jalan jauh berkurang karena tidak perlu lagi mengingatkan dan memberi nomor urut kepada pasien, karena nomor urut sudah didapat saat online check-in. Demikian juga dengan rawat inap terencana, petugas admission tidak perlu lagi menerima pendaftaran, karena pasien sudah melakukan online check-in dan sudah mendapatkan nomor kamar. (Catatan: pembahasan tentang pengaturan kamar dapat dibaca di posting Lean Thinking Rawat Inap).

    3.  Penumpang Naik Pesawat Sesuai Jadwal

    Hal ini terjadi karena batas waktu check-in dan batas akhir masuk pesawat sudah ditetapkan. Siapa saja yang terlambat check-in atau terlambat masuk pesawat sudah dipastikan tidak akan dapat melakukan penerbangan.
    • Penerapan di rumah sakit: rumah sakit dapat menetapkan batas waktu “check-in” atau konfirmasi kedatangan pasien. Jika pasien tidak melakukan konfirmasi kedatangan, maka slot atau kamarnya dapat dipakai pasien lain. Sedangkan pasien tersebut dilakukan penjadwalan ulang di lain waktu.

    4.  Pesawat Sampai Tujuan Sesuai Jadwal
     
    Hal ini pun merupakan hasil dari keteraturan waktu dari proses sebelumnya.
    • Penerapan di rumah sakit: rumah sakit perlu menetapkan rata-rata lama konsultasi dokter di poliklinik per pasien per dokter; juga rata-rata lama rawat inap per diagnosis penyakit. Dengan cara ini, perencanaan waktu rawat jalan dan rawat inap di rumah sakit dapat dikelola dengan baik (lihat posting Lean Thinking Rawat Jalan dan Lean Thinking Rawat Inap).

    6 komentar:

    1. Balasan
      1. Thanks for your visit and comment.

        Hapus
    2. Sangat membantu...

      BalasHapus
      Balasan
      1. Terima kasih atas kunjungan dan komentar anda.

        Hapus
    3. Balasan
      1. Dear Azizah, terima kasih atas kunjungan dan komentar anda.

        Hapus